Dasi Creepy Pasta


“Gubrak!!!”
“Hah? Suara apa itu?” seruku. Suara itu datang dari kamar ayahku di lantai atas. Aku segera berlari ke atas dan menemukan ayahku berada di lantai.
“Yah, apa ayah tidak apa-apa? Ayah barusan terjatuh?”
Ayahku hanya tertawa, “Ya, ayah barusan jatuh dari kursi.” Di samping ayah memang tergeletak sebuah kursi yang terguling ke samping. Namun melihat ayahku, aku justru tertawa terbahak-bahak. Ayah hanya memakai kaos jersey dan celana pendek, namun ia juga memakai dasi.
“Ayah, kenapa ayah berpenampilan seperti itu?’ aku tertawa.
Wajah Ayah memerah, “Jangan cerita pada ibumu ya? Ayah sangat malu.”
Setelah membantu ayahku berdiri, akupun meninggalkan kamarnya. Aku tak sabar untuk menceritakannya pada ibu kalau ia pulang nanti. Aku tahu ayah dan ibu sedang bertengkar hebat, namun aku yakin ibu juga pasti tertawa terbahak-bahak jika menemukan ayah nanti.

0 Response to "Dasi Creepy Pasta"

Posting Komentar